Dukung Pembangunan Kesehatan Masyarakat Lebih Berkualitas, Pemprov Sulsel Gelontorkan 110 Miliar Untuk Pembangunan RS Regional Bone

Bangunan Kesehatan Masyarakat Lebih Berkualitas, Pemprov Sulsel Gelontorkan Anggaran Rp 110 Miliar Untuk Pembangunan RS Regional Bone

JAPIKNEWS.COM – BONE: Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Selatan (Sulsel) menggelontorkan anggaran sebesar Rp 110 miliar untuk pembangunan Rumah Sakit (RS) Regional Bone. Hal tersebut merupakan komitmen Pemprov Sulsel untuk menjadikan Kabupaten Bone lebih berjaya lagi ke depannya.

“Ini merupakan wujud syukur dan terima kasih kepada seluruh masyarakat, disertai harapan agar Bone kedepan lebih berjaya,” kata Sekretaris Daerah Provinsi Sulsel, Abdul Hayat Gani, saat menghadiri Peringatan Hari Jadi Kabupaten Bone ke-692, yang dilaksanakan di Gedung DPRD Bone, Rabu, 6 April 2022.

Abdul Hayat mengaku sangat mengapresiasi peringatan Hari Jadi Bone yang mengangkat tema Jayalah Bone, guna mendukung pembangunan kesehatan masyarakat yang lebih berkualitas.

“Diharapkan dapat mengakselerasi pembangunan infrastruktur yang memiliki peran besar dalam memacu dan membantu pemulihan ekonomi masyarakat. Semoga semuanya bisa berjalan lancar, sehingga manfaatnya bisa segera dirasakan oleh masyarakat Bone,” harapnya.

Menurut Abdul Hayat, sejak tahun 2018 hingga 2021, jumlah bantuan keuangan yang telah Pemprov Sulsel turunkan di Kabupaten Bone sebesar Rp 237 miliar. Bantuan tersebut untuk pembangunan infrastruktur jalan, jembatan dan irigasi, serta penurunan angka stunting.

Khusus tahun 2021 lalu, bantuan keuangan Pemprov Sulsel meliputi, pembangunan jalan ruas Taccipi – Tokaseng, jalan ruas Sampie Samaenre Kecamatan Tellu Limpoe, jalan ruas Bontomasunggu – Batas Pangkep Kecamatan Tellu Limpoe (Parigi – Bungoro), bypass Sumpanglabbu – Lilina – Ajangale, pembangunan jalan akses menuju Bandara Arung Palakka, serta pencegahan stunting dan gizi buruk. Totalnya mencapai Rp 54 miliar lebih.

Eks Direktur Kementerian Sosial Bidang Penanggulangan Kemiskinan itu menjelaskan, di tahun 2021 lalu, Pemprov telah melakukan penuntasan jalan yang kondisinya rusak berat. Yakni ruas Waempubbu-Pompanua yang menjadi jalur alternatif Kabupaten Bone dan Kabupaten Wajo dengan nilai Rp 7,3 miliar, dan kini dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.

Untuk tahun 2022, Pemprov Sulsel juga telah menganggarkan untuk rekonstruksi jalan ruas Ujung Lamuru- PalattaE sepanjang 8 Km dengan nilai Rp 45,2 miliar lebih, dan juga untuk Jembatan Palattae senilai Rp 5,3 milliar lebih.

“Semuanya ini kita lakukan untuk memperlancar arus transportasi barang dan jasa masyarakat, dengan membangun infrastruktur dan juga perekonomian masyarakat Bone,” jelasnya.

Selain itu, pembangunan daerah irigasi untuk mendukung pertanian, dengan meningkatkan produktifitas lahan sawah yang sebelumnya mungkin hanya mengandalkan tadah hujan, sehingga petani dapat panen dua atau bahkan tiga kali dalam setahun.

Abdul Hayat mengungkapkan, Kabupaten Bone adalah daerah di Sulsel yang memberikan kontribusi tertinggi produksi Gabah Kering Giling (GKG) pada Tahun 2021 yaitu sebesar 808,28 ribu ton GKG dari total produksi Sulsel 5.09 juta ton GKG. Oleh karena itu, untuk mendukung sektor pertanian, dengan mengoptimalikan aliran air dari bendungan ke area persawahan.

Tahun 2022 ini, Pemprov Sulsel kembali menganggarkan untuk penanganan jaringan pada Daerah Irigasi LalengriE sebesar Rp 6 miliar. Begitupula dengan Daerah Irigasi Waru-waru, Daerah Irigasi Unyi dan Daerah Irigasi Jaling.

“Saya berharap dengan adanya supporting Pemprov Sulsel, kita semua berharap pembangunan di Kabupaten Bone dapat berjalan lancar dan betul-betul bisa menjawab kebutuhan masyarakat. Tentu, kuncinya adalah sinergi dan kolaborasi yang harus terjalin dengan semua pihak,” pungkasnya.

Hadir dalam acara tersebut Anggota DPR RI Komisi III, Ketua dan Wakil Ketua DPRD Bone, Bupati dan Wakil Bupati Bone, Sekda Kabupaten Bone, Asisten, dan jajaran Forkopimda Kabupaten Bone.

Laporan: Ani Hammer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.