Dokter di Pakistan Mogok Kerja,Akibat Alat Perlindungan Diri (APD) Terbatas

  • Whatsapp

JAPIKNEWS.COM – PAKISTAN: Dokter Pakistan melakukan pemogokan di dua rumah sakit di Quetta barat daya pada hari Selasa, sehari setelah polisi menggunakan kekuatan untuk membubarkan dan menahan petugas medis yang memprotes kurangnya peralatan untuk melindungi mereka terhadap virus corona.

Ratusan dokter dan paramedis memprotes pada hari Senin terhadap apa yang mereka katakan gagal oleh pemerintah untuk memberikan pasokan yang dijanjikan.

Setidaknya 30 dokter ditahan oleh polisi anti huru hara karena menentang larangan pertemuan publik selama penguncian yang dilakukan untuk melawan penyebaran virus.

“Kami mogok untuk melindungi dokter dan paramedis kami,” salah satu dokter yang ditahan, Hanif Luni, seorang pemimpin asosiasi yang mengatur protes, mengatakan kepada Reuters melalui telepon dari selnya

Dia mengatakan bahwa dokter tetap bertugas di departemen jantung dan ginekologi untuk keadaan darurat, menambahkan bahwa pemogokan telah menyebar ke bagian lain dari provinsi Balochistan, di mana Quetta adalah ibu kotanya.

Pakistan telah melaporkan hampir 4.000 kasus virus korona, termasuk 54 kematian, yang lebih dari 200 kasus berada di Balochistan yang kurang berkembang.

Seorang pejabat di departemen kesehatan Balochistan, Dr Wasim Baig, mengatakan 14 dokter dan 10 pekerja medis lainnya telah terinfeksi oleh virus di provinsi itu.

Pemerintah provinsi mengatakan dokter yang bekerja dengan pasien coronavirus telah diberi alat pelindung dan bahwa dokter yang memprotes tidak berurusan dengan pasien yang terinfeksi.

Juru bicara otoritas manajemen bencana Pakistan, yang mengarahkan upaya seluruh negara untuk memerangi virus, mengatakan Balochistan diberi lebih banyak alat keselamatan daripada yang dibutuhkan untuk staf medis garis depan, termasuk masker, baju, sarung tangan dan kacamata.

“Prioritas pertama kami adalah melayani para dokter dan staf garis depan,” kata juru bicara Saqib Mumtaz kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa mereka yang tidak bertugas virus corona juga telah diberikan apa yang mereka butuhkan dan akan mendapatkan lebih banyak.

“Kami tidak kekurangan alat,” katanya. (Reuters)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *